PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Saturday, November 4, 2017

Apa Itu Cegukan (Singultus)?

Kapevi Hatake | 11:52 PM |
CEGUKAN (SINGULTUS)



A.    Apa Itu Pengertian Cegukan?
Cegukan  (Singultus) adalah kontraksi tiba-tiba yang tak disengaja pada diafragma, dan umumnya terjadi berulang-ulang setiap menitnya. Udara yang tiba-tiba lewat kedalam paru-paru menyebabkan glotis (ruang antara pita suara) menutup, serta menyebabkan terjadinya suara “HIK”.
Cegukan merupakan salah satu gerakan refleks dari tubuh yang terjadi saat otot diafragma mengalami kontraksi atau pengencangan secara mendadak. Akibatnya udara tiba-tiba tertarik masuk lewat mulut dan menimbulkan suara “CEGUK”.

B.     Apa Penyebab Cegukan?
1.      Makan dan minum terlalu cepat
2.      Makan dan minum terlalu banyak
3.      Sangat emosional
4.      Langsung minum air dingin (es) setelah makan-makanan yang pana atau pedas.
5.      Tertawa terlalu keras
6.      Batuk terlalu keras
7.      Tekanan saraf frenik oleh struktur anatomi yang lain
8.      Penyakit ginjal
9.      Perilaku tidak baik, misal: merokok
10.  Keseimbangan elektroloit tidak memadai
11.  Adanya benda asing ditelinga
12.  Iritasi pada syaraf fregus dan frenikus
13.  Akibat udara dingin disekitar tubuh kita, bisa disebabkan karena AC (Airr Conditioner) atau kipas

C.    Seperti Apa Gejala Cegukan?
Terjadinya hentakan-hentakan kecil setiap menit dan menimbulkan suara “Hik”. Hal itu terjadi karena kontraksi secara tiba-tiba yang tak disengaja pada diafragma. Gejala cegukan dapat pula disebabkan karena tekanan saraf frenik oleh struktur anatomi yang lain.

D.    Apakah Cegukan Akan Hilang Dengan Sendirinya?
Cegukan umumnya akan selesai dengan sendirinya, meskipun ada beberapa pengobatan rumah tangga (home remedy) untuk mempercepat penyembuhan cegukan pada anak/balita, dan ada beberapa obat yang dibutuhkan

E.     Apakah Cegukkan Pada Bayi Berbahaya?
Cegukan pada bayi sebenarnya merupakan hal yang wajar dan biasa dialami oleh semua bayi, terutama bayi dibawah usia 1 tahun. Cegukan pada bayi menunjukkan perkembangan pernafasan yang normal.

F.      Penanganan Cegukan
1.      Cobalah memberikan cairan terhadap bayi berupa susu atau air hangat.
2.      Jangan memberi makan bayi dalam jumlah yang terlalu besar
3.      Lakukan tepukan lembut pada punggung (baik bayi atau dewasa) pada bayi dengan cara meletakkan bayi tegak dibagian bahu anda kemudian tepuk-tepuk punggungnya dengan halus.
4.      Usahakan lubang dot yang diberikan kepada bayi ukurannya tidak terlalu besar. Lubang dot yang terlalu besar menyebabkan volume susu yang ditelan besar dan banyak udara yang ditelan, hal ini menyebabkan peregangan lambung yang akan memcu cegukan
5.      Menahan nafas, karena dengan menahan nafas maka kadar karbondioksida didalam darah meningkat, sehingga dapat menimbulkan cegukan berhenti.
6.      Bernafas didalam kantong kertas
7.      Minum segelas air dingin perlahan sedikit demi sedikit
8.      Mengunyah roti kering atau es batu yang diserut
9.      Menarik lidah dengan tangan
10.  Menggosok bola mata secara perlahan
11.  Membalik posisi tubuh dengan meletakkan kepala dibawah kaki diatas
12.  Tidurberbaring dengan kedua lutut ditekuk kearah perut
13.  Menelan gula pasir disatu sendok teh
14.  Mandi dan keramas dengan air yang diberi es batu
15.  Berenang di air dingin dengan suhu 20-25 derajat minimal 20 menit
16.  Bernafas dengan tenang

DAFTAR PUSTAKA
Priyono, Yunisa. 2010. Merawat Bayi Tanpa Baby Sitter. Cetakan ke-1; Yogyakarta: Media Pressindo.

Persie, Van Azis. 2014. Mama Aku Sakit. Perpustakaan Nasional. Katalog dalam Terbitan; Lembar Langit Indonesia.

No comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search