PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Tuesday, December 19, 2017

TAHUKAH ANDA TENTANG PENYAKIT DIFTERI (DIPHTHERIA)??

Kapevi Hatake | 12:03 AM |
MENGENAL DIFTERI SECARA SINGKAT



1.      PENGERTIAN
Penyakit difteri adalah penyakit infeksi akut pada saluran pernafasan bagian atas.

2.      BAGIAN TUBUH YANG DISERANG
Tonsil (amandel), faring hingga laring (tenggorokan) yang merupakan saluran pernafasan bagian atas, namun tidak menutup kemungkinan menyerang organ lain seperti vulva (kemaluan wanita), kulit dan mata walaupun jarang terjadi.

3.      PENYEBAB
Bakteri Corynebacterium diphteriae, bakteri berbentuk batang gram negatif. Selain itu ada 3 spesies dari genus Corynebacterium yang diketahui dapat menghasilkan toksin difteri yang dikenal dengan potentially toxigenic Corynebacteria, yaitu:
·         Corynebacteria diphtheria,
·         Corynebacteria ulcerans, dan
·         Corynebacteria pseudotuberculosis

4.      CARA PENULARAN
·         Kontak langsung:bersentuhan  dengan mediator/pasien yang terkontaminasi bakteri difteri
·         Tidak langsung: air ludah yang berterbangan saat berbicara, batuk, bersin.


TONTON VIDIONYA

5.      GAMBARAN KLINIS DAN TANDA GEJALA
·         Masa inkubasi 1-10 hari dan paling sering 2-5 hari
·         Terbentuknya pseudomemberan (selaput) pada tonsil (bercak keputihan pada amandel dan daerah tenggorokan)
·         Timbulnya demam
·         Pembengkakan kelenjar limfe sekitar leher
·         Kesulitan menelan dan bernafas
·         Sakit tenggorokan
·         Suara serak
·         Batuk, mual, muntah, sakit kepala
·         Badan lemas dan pucat
·         Kadang disertai keluaran cairan bercampur darah dari mulut atau hidung

6.      AKIBAT DAN KOMPLIKASI
·         Pada saluran pernapasan : terjadi obstruksi jalan napas dengan segala akibatnya, bronkopneumonia, atelektasis
·         Kardiovaskular ; miokarditis, yang dapat terjadi akibat toksin yang dibentuk kuman difteria
·         Kelainan pada ginjal : nefritis
·         Kelainan saraf : kira-kira 10% pasien difteria mengalami komplikasi yang mengenai susunan saraf terutama sistem motorik, dapat berupa :
·         Paralisis/parelisis palatum mole sehingga terjadi rinolalia (suara sengau), tersedak/sukar menelan. Dapat terjadi pada minggu I-II
·         Paralisis/paresis otot-otot mata : dapat mengakibatkan strabismus, gangguan akomodasi, dilatasi pupil atau ptosis yang timbul pada minggu III.
·         Paralisis umum yang dapat terjadi setelah minggu ke-IV. Kelainan dapat mengenai otot muka, leher, anggota gerak dan yang paling berbahaya bila mengenai otot pernapasan. (1)

7.      PENCEGAHAN
·         Imunisasi
·         Isolasi ; pasien difteria harus dirawat dengan isolasi dan baru dapat pulang setelah pemeriksaan sediaan langsung tidak ditemukan corynebacterium diphteriae 2 kali berturut-turut.
·         Pencarian seorang karier difteria dengan dilakukan Uji Shick. Bila diambil hapusan tenggorok dan ditemukan C. diphteriae pasien diobati ; bila perlu dilakukan tonsilektomi (ini ideal sekarang belum dapat dilaksanakan).

8.      PENATALAKSANAAN
·         Medik
1.      Pengobatan umum
2.      Pengobatan spesifik
a.       Antidiphtheria serum
b.      Antibiotik
c.       Kortikosteroid
·         Keperawatan
1.      Pasien diffteria harus dirawat dikamar isolasi yang tertutup. Petugas harus memakai gaun khusus (celemek) dan masker yang harus diganti tiap penggantian tugas atau sewaktu-waktu bila kotor (jangan dari pagi sampai malam). Sebaiknya penunggu pasien juga harus memakai gaun tersebut untuk mencegah penularan ke luar ruangan. Harus disediakan perlengkapan cuci tangan : desinfektan.
2.      Masalah yang perlu diperhatikan adalah resiko terjadi komplikasi obstruksi jalan napas, miokarditis, komplikasi pada ginjal, komplikasi susunan saraf pusat, gangguan masukan nutrisi, gangguan rasa aman dan nyaman, resiko terjadi efek samping dari pengobatan, kurangnya pengetahuan orang tua mengenai penyakit, dan jika pasien perlu dilakukan trakeostomi/perawatan trakeostomi.


9.      CATATAN KHUSUS
·         Orang yang sudah divaksin tidak menjamin terbebas dari difteri.
·         Pengobatan difteri membutuhkan Antitoksin Anti Difteri Serum (ADS) dan antibiotik dan diberikan secara bersama.
·         Anti Difteri Serum (ADS) memiliki kelemahan yaitu hanya menetralisir toksin yang beredar atau belum berikatan dengan sel/jaringan.
·         Antibiotik tidak mampu menetralisir bakteri difteri
·         ADS efektif efektif billa diberikan pada 3 hari pertama sejak timbul gejala. Penundaan pemberian ADS akan meningkatkan risiko komplikasi dan kematian.
·         Pada pasien tetrtentu ADS dapat menyebabkan alergi. Antitoksin difteri diproduksi dari serum darah kuda yang sudah diimunisasi difteri sebelumnya. Karena berasal dari kuda, maka wajar saja ada risiko reaksi penolakan atau hipersensitifitas setelah penyuntikan pada tubuh manusia, meskipun tidak semua orang mengalaminya.
·         Kekebalan tubuh terhadap difteri terbentuk skitar 10-14 hari setelah pemberian vaksin.

BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT, klik: 
http://macrofag.blogspot.co.id/2017/12/laporan-pendahuluan-difteri.html
Jangan lupa LIKE, SUBSCRIBE dan SHARE agar bermanfaat dan dapat INFO KESEHATAN lainnya INFORMASI TERKAIT: 1. Materi Laporan pendahuluan DIFTERI, Klik: http://macrofag.blogspot.co.id/2017/1... 2. Materi DIFTERI DAN PENANGANANNYA, Klik: http://macrofag.blogspot.co.id/2017/1... 3. Makalah Keselamatan Kesehatan Kerja (K3) Rumah Sakit, Klik: http://macrofag.blogspot.co.id/2013/0... 4. SAP Alat Pelindung Diri, Klik: http://macrofag.blogspot.co.id/2017/1... 5. Mengenal FLU BURUNG, Klik: http://macrofag.blogspot.co.id/2013/0... Jangan lupa LIKE & SUBSCRIBE Chanel You Tube DUNIA KEPERAWATAN: VIDIO BERITA PENYAKIT DIFTERI: https://youtu.be/2VZ15E1sCDM VIDIO CARA MEMASANG INFUS: https://youtu.be/5ph17Qv3J9M VIDIO CARA MEMBUAT BOTOL WSD versi plabot: https://youtu.be/U8aTWS7xivM VIDIO HAND HYGINE DANCE: https://youtu.be/Jz9GmwUQHN8 VIDIO PENDIDIKAN KESEHATAN HAND HYGINE: https://youtu.be/c118TT8oxsA VIDIO MENGETAHUI BAGIAN INFUS & TRANFUSI SET: https://youtu.be/gAiBL0Eyhjg VIDIO CARA PEMERIKSAAN TEKANAN DARAH: https://youtu.be/KFueosbrwaA VIDIO HAND HYGINE VERSI HANDRUB & AIR MENGALIR: https://youtu.be/cS999xl30tE VIDIO CARA MEMASANG ALAT PELINDUNG DIRI UNTUK PASIEN ISOLASI DIFTERI, MDR, FLU BURUNG dll, Klik: https://youtu.be/6MOj9i-UITQ

REFERENSI:
Arif, Mansjoer. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. 2000 jilid 2 edisi ke-3: Jakarta; EGC.
Nelson dkk. 2001. Ilmu Kesehatan Anak, Edisi 15. EGC : Jakarta.
Obi Andareto, 2015, Penyakit Menular di Sekitar Anda: Jakarta; Pustaka Ilmu Semesta.
Setiawan. 1997. Perawatan Anak Sakit. EGC: Jakarta.
Sunarno, dkk. 2015. Pengembangan metode diagnostik cepat laboratorium untuk identifikasi penyebab difteri : aplikasi PCR multipleks untuk identifikasi cepat penyebab difteri. Edisi 1: Jakarta; Yayasan Pustaka Obor Indonesia.

Suriadi, SKp, Rita Yuliani, SKp. 2001. Asuhan Keperawatan Pada Anak Edisi I. EGC : Jakarta. CV Agung Seto.

No comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search