PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Thursday, March 7, 2013

Artikel Brachidaktyl

Kapevi Hatake | 6:44 AM |

ARTIKEL BIOLOGI KESEHATAN
BRACHIDAKTYL
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Sosiologi Antropologi

Disusun Oleh :
PEPI HARDIYANA PUTERA
4002120132

STIKes DHARMA HUSADA BANDUNG
Jl Terusan Jakarta No. 71-75 Antapani Bandung
Telp/Fax 022-720 4803
2012



BRACHIDACTYL

1.      PENGERTIAN
Istilah brakhidaktili berasal dari bahasa Yunani kuno (brachy-: pendek; dactylos: digit). Hal ini menunjukkan pemendekan digit karena perkembangan abnormal dari falang, metacarpals, atau keduanya.
Brakhidaktili ("digit short") adalah istilah umum yang mengacu pada jari tangan dan kaki yang tidak proporsional, dan merupakan bagian dari kelompok malformasi ekstremitas ditandai dengan dysostosis (gangguan osifikasi/pembentukan tulang).

2.      ETIOLOGI
Kelainan bawaan akibat dari gangguan pembentukan tulang yang biasanya terjadi pada jari tangan dan/atau jari kaki

3.      PEMERIKSAAN DIAGNOSIS
-      Antropometri
-      Radiologi

4.      JENIS-JENIS
1)        Brakhidaktili tipe A (BDA)
Pemendekan pada falang tengah. Tergantung pada digit yang terkena dampak, BDA dibagi menjadi:
         Brakhidaktili Jenis A1 (Bda1)
Pada awal 1900-an, Farabee dan Drinkwater menggambarkan sejumlah keluarga dengan BDA1.Pada BDA1, semua digit falang tengah pendek dan jari cenderung besar.
Diagnosis dan metode diagnostic brakhidaktili A1 Type dapat didiagnosis dengan evaluasi klinis, antropometri dan radiologis kedua tangan. X-ray dari tangan postero-anterior (PA) menunjukkan distribusi selektif hipoplasia dan aplasia dari falang tengah. Studi molekuler
         Brakhidaktili jenis A2 (BDA2)
BDA2 ditandai dengan hipoplasia / aplasia dari falang tengah dari jari telunjuk. Klinis evaluasi tangan dan jari telunjuk melengkung terlihat pada sinar-X. Hal ini dipandang sebagai falang tengah segitiga berbentuk jari telunjuk.
Tipe A2 brakhidaktili dapat disebabkan oleh mutasi pada gen protein morfogenetik tulang reseptor 1B manusia (BMPR1B) pada 4Q kromosom, yang mempengaruhi pembentukan tulang rawan dengan cara yang dominan-negatif
         Brakhidaktili jenis a3 (bda3)
BDA3 ditandai dengan pendeknya falang tengah jari kelingking. Miring dari permukaan artikular distal, falang tengah mengarah ke defleksi radial dari falang distal. 
         brakhidaktili jenis A4 (BDA4)
Temtamy dan McKusick mempelajari falang tengah berbentuk tidak normal yang mengarah ke penyimpangan radial dari falang distal. Kaki juga menunjukkan adanya falang tengah empat jari kaki lateral. 
         brakhidaktili jenis A5 (BDA5)
Ketiadaan falang tengah dan displasia kuku dengan phalanx terminal digandakan jempol

2)        Brakhidaktili tipe B (BDB)

Hipoplasia bagian terminal dari indeks jari-jari kecil dengan tidak adanya kuku lengkap. Pada jempol utuh tetapi sering menunjukkan duplikasi falang distal. 

3)        Brakhidaktili tipe C (BDC)

Deformitas tangan ditandai dengan brachymesophalangy indeks, tengah dan jari-jari kecil dengan hyperphalangy dari telunjuk dan jari tengah dan pemendekan  metakarpal.  Temuan radiografi menunjukkan adanya gangguan pada chondrification dan pengerasan dengan efek maksimal pada pengembangan epiphyses dan poros tulang tertentu dari digit

4)        Brakhidaktili tipe D (BDD)

Karakteristiknya adalah pendeknya  falang distal jempol saja.

5)        Brakhidaktili tipe E (BDE)

Pemendekan metacarpals dengan panjang falang kurang dari normal, kadang-kadang, metatarsal juga pendek. Ini hasil dari epiphyses metakarpal hipoplasia dan sebagian menyatu, terlihat pada radiografi. Falang terminal sering pendek.

6)        Brachymetatarsus IV

Dijelaskan oleh Ray dan Haldane metatarsi keempat pendek sehingga unilateral atau bilateral jari kaki keempat pendek.

7)        Sugarman brakhidaktili

Sugarman menggambarkan bentuk baru brakhidaktili yang mencolok adalah jari tangan atau kaki besar dan memiliki metacarpals bilateral ganda. Jari-jari memiliki dua falang, falang proksimal dan distal tidak menunjukkan fusi tulang. 

8)        Kirner deformitas

Malformasi jari kelingking pertama kali dijelaskan oleh Kirner tahun 1972. Kirner defomitas terjadi karena falang terminal bengkok ke radial, malformasi ini biasanya bilateral.

5.      PENANGANAN
-      Tindakan pembedahan
-      Ergotherapi : pengobatan penggunaan aktivitas fisik dan olahraga dalam pengobatan penyakit. Dengan ekstensi terapi meliputi prosedur yang meningkatkan suplai darah ke bagian yang sakit atau terluka, seperti pijat atau berbagai jenis mandi air panas)
-      Untuk tindakan perawatan fokus dalam menangani kecemasan klien dengan kondisi abnormalitas fisik, seperti : memberikan motifasi dan melibatkan keluarga agar klien tidak terisolasi dari lingkkungannya.

No comments:

Post a Comment

DUNIA KEPERAWATAN. Powered by Blogger.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search

Exit Jangan Lupa Klik Like & Follow Ya!!