PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Thursday, March 7, 2013

Konsep Abstrak

Kapevi Hatake | 7:23 AM |

ARTIKEL FILSAFAT TENTANG KONSEP ABSTRAK

 

STIKes DHARMA HUSADA BANDUNG
Jl Terusan Jakarta No. 71-75 Antapani Bandung
2012



FILSAFAT ABSTRAK

1.      Pengertian Filsafat
Filsafat dalam bahasa Inggris, yaitu  philosophy, adapun istilah filsafat berasal dari bahasa Yunani,  philosophia, yang terdiri atas dua kata: philos (cinta) atau philia (persahabatan, tertarik kepada) dan shopia(hikmah, kebijaksanaan, pengetahuan, keterampilan, pengalaman praktis, inteligensi). Jadi secara etimologi, filsafat berarti cinta kebijaksanaan atau kebenaran. Plato menyebut Socrates sebagai philosophos (filosof) dalam pengertian pencinta kebijaksanaan.
Kata falsafah merupakan arabisasi yang berarti pencarian yang dilakukan oleh para filosof. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata filsafat menunjukkan pengertian yang dimaksud, yaitu pengetahuan dan penyelidikan dengan akal budi mengenai hakikat segala yang ada, sebab asal dan hukumnya. Manusia filosofis adalah manusia yang memiliki kesadaran diri dan akal sebagaimana ia juga memiliki jiwa yang independen dan bersifat spiritual.
Filsafat adalah pandangan hidup seseorang atau sekelompok orang yang merupakan konsep dasar mcngenai kehidupan yang dicita-citakan. Filsafat juga diartikan sebagai suatu sikap seseorang yang sadar dan dewasa dalam memikirkan segala sesuatu secara mendalam dan ingin melihat dari segi yang luas dan menyeluruh dengan segala hubungan.  

2.      Ciri-ciri berfikir filosfi :
a.          Berfikir dengan menggunakan disiplin berpikir yang tinggi.
b.         Berfikir secara sistematis.
c.          Menyusun suatu skema konsepsi, dan
d.         Menyeluruh.

3.      Pengertian Abstrak
Inggris: abstract. Kata Inggris ini berasal dari bahasa  Latin  abstractus. Kata absractus adalah bentuk partisipium perfek dari kata kerja abstrahere. Kata abstrahere terbentuk dari dua kata ab, yang berarti "dari" dan trahere berarti "menarik". Abstrak secara harfiah berarti ."terlepas dari", "ditarik dari".
Abstrak ialah sifat dari pemahaman mengenai sebuah kualitas atau hubungan. Pemahaman itu kurang lebih bersifat umum yang berada di luar data yang ada di depan kita. Pemahaman bersifat abstrak kalau tidak ada kaitan dengan intuisi indrawi atau kalau penyajian-penyajian pemahaman itu menggambarkan obyeknya tanpa ciri-ciri individual. Penyajian-penyajian abstrak mempunyai dua peranan. Pertama berperan sebagai proses pembagian atau pemisahan yang menghasilkan pandangan ringkas. Karena tanpa berkaitan dengan ciri-ciri khusus, intelek sampai pada konsep-konsep yang lebih universal. Misalnya, "manusia", "makhluk inderawi", "makhluk hidup", dst. Ini disebut abstraksi total. Kedua, penyajian abstrak merupakan bantuan dalam mengetahui struktur logis dari konsep-konsep dan struktur metafisis dari realitas. Karena tanpa mempedulikan pendukung atau penyandang, intelek memisah-misahkan bagian-bagian hakiki yang merupakan pemberi bentuk. Misalnya kebijaksanaan dipisahkan dari manusia yang bijaksana. Ini dinamakan abstraksi formal.
Karena itu, representasi abstrak dapat disebut sebagai konsep universal namun konkret, sejauh konsep tersebut tersusun dari suatu penyandang (Subyek) dan suatu bentuk (misalnya manusia). Representasi abstrak dapat juga disebut sebagai konsep formal. Konsep semacam ini menggambarkan bentuk tanpa penyandang (misalnya kemanusiaan, kepribadian).

4.      Pandangan Beberapa Filsuf Tentang Abstrak
Dalam pandangan Skolastik, pemahaman disebut abstrak, kalau orang memahami suatu kualitas terlepas dari subyek pendukung. Pemahaman disebut konkret, kalau tidak dilepaskan dari subyek pendukung. Dalam pengertian Skolastik, manusia merupakan ide konkret, sedangkan kemanusiaan merupakan ide abstrak.
Hegel memahami pengertian abstrak sebagai sesuatu yang terlepas sama sekali dari relasi, yakni suatu kesatuan yang bersifat eksklusif terhadap semua perbedaan. Sesuatu yang konkret ialah sesuatu yang terpaut secara penuh dengan semua hubungan, yakni kesatuan dengan merangkum semua perbedaan.
Berpikir abstrak adalah berpikir pada tataran ide, konsep atau gagasan. Maksudnya, pemikiran filsafat selalu berusaha meningkatkan taraf berpikir dari sekedar pernyataan-pernyataan faktual tentang fakta-fakta fisik yang terbatas pada keterbatasan jangkuan indera manusia untuk menempatkannya pada sebuah pangkalan pemahaman yang utuh, integral (terfokus), dan saling melengkapi pada tataran yang abstrak melalui bentuk –bentuk ide, konsep, atau gagasan-gagasan pemikiran. Baginya, sebuah fakta fisik selalu terbatas pada apa adanya karena sifatnya terbatas menurut sebuah penampakan inderawi yang sejauh dapat dilihat, didengar, atau diraba. Justru, pikiran tersebut harus lebih ditingkatkan pada taraf-taraf berpikir abstraktif dalam bentuk konsep atau gagasan-gagasan, dengan menggunakan ide, kata, kalimat, dan kreatifitas budi sehingga orang mampu memberi arti, memahami, menangkap, membedakan, dan menjelaskannya aneka pencerapan inderawi tersebut dalam sebuah pemikiran yang tersusun secara sistematis. Pemikiran abstraktif, berusaha membebaskan orang dari cara berpikir terbatas dengan hanya “menunjukkan” untuk makin mendewasakan pemikiran itu pada kemampuan “memahami dan “menjelaskan”. Pemikiran absatrak beruaha mengangkat pikiran pada tataran kemampuan berimajinasi, membangun kohenrensi, dan korelasi secara utuh dan terstruktur guna menunjukkan peta keutuhannya, dengan segala fenomenanya secara detail sehingga dapat dijelaskan secara lengkap dan sempurna.

5.      Abstraksi dalam Filsafat
Dalam filsafat, abstraksi dalam teminologi filosofisnya adalah proses berpikir di mana ide-ide jauh dari objek (filsafat), abstraksi merupakan tindakan berpikir intelektual di mana ada metode yang mengisolasi generalisasi teoritis masalah konkret untuk dipecahkan.
Abstraksi menggunakan strategi penyederhanaan, di mana terdapat komunikasi yang ambigu, samar-samar atau tidak terdefinisi, sehingga dapat secara efektif menjelaskan tentang hal-hal abstrak yang memerlukan intuisi atau pengalaman antara komunikator dan penerima komunikasi. Hal ini berlaku untuk semua bentuk lisan / abstrak.
Melalui abstraksi kita dapat membayangkan hasil dari keputusan atau tindakan tertentu tanpa menggunakan mekanisme fisik atau mekanis resolusi.
Bila dalam proses penciptaan mental, atau abstraksi, tidak dibebaskan dari fakta-fakta tertentu yang merupakan pembentukan penalaran. Hal ini pada gilirannya berarti merupakan visualisasi dari hasil pencitraan mental atau gambar dari abstraksi.Abstraksi dalam filsafat merupakan proses (atau, bagi sebagian orang, proses dugaan) dalam konsep-pembentukan dengan cara mengenali beberapa set ciri-ciri umum pada individu, dan membentuk konsep ciri itu sendiri.
Gagasan abstraksi penting untuk memahami beberapa hal-hal yang bersifat kontroversi filosofis yang terjadi di sekitarnya misalnya hal-hal yang bersifat empirisme dan masalah universal. Hal ini juga berhubungan dedngan logika formal di bawah abstraksi predikat.
Dalam Buku Urantia glossary Dr William S. Sadler berkomentar bahwa "filsuf melakukan kesalahan mereka paling parah ketika mereka keliru kesalahan dari abstraksi, dengan cara memfokuskan perhatian pada satu aspek dari realitas dan kemudian terisolasi dengan aspek dari seluruh kebenaran yang ada. "



DAFTAR PUSTAKA

Dr. Harry Hamersma, Tokoh-tokoh Filsafat Barat Modern, Jakarta: Gramedia, 1983.
Dr. K. Bertens, Filsafat Barat Dalam Abad XX, jilid II, Jakarta: Gramedia, 1985.
Suriasumantri, J.S., 1995, Ilmu dalam Perspektif, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta.
The Liang Gie, 1996, Filsafat Ilmu, Liberty, Yogyakarta.
Keraf Gorys, 1992, Argumentasi dan Narasi, Gramedia, Jakarta.

No comments:

Post a Comment

DUNIA KEPERAWATAN. Powered by Blogger.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search

Exit Jangan Lupa Klik Like & Follow Ya!!