PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Monday, March 25, 2013

SAP Diet Tinggi Kalori dan Protein

Kapevi Hatake | 6:01 PM |

SATUAN ACARA PENYULUHAN


1.    Pokok bahasan         : Diet Tinggi Kalori Tinggi Protein
2.    Subpokok bahasan    :
a.    Pengertian Menu Seimbang
b.    Pola Menu Seimbang
c.    Pengertian Diit TKTP
d.    Tujuan Diit TKTP
e.    Syarat-Syarat Diit TKTP
f.     Indikasi Diit TKTP
g.    Jenis Diit TKTP
h.    Pembagian Makanan Tambahan Sesuai Diit TKTP
i.     Makanan Yang Harus Diberikan dan Dihindarkan
3.    Tempat                  :
4.    Waktu                    : 20 menit
5.    Hari/Tanggal          :
6.    Sasaran                  :
7.    Penyuluh                 :
8.    Tujuan                            
a.    Tujuan Instruksional Umum
Setelah diberikan penyuluhan selama 20 menit, Klien dapat mengerti dan memahami serta dapat melakukan latihan gerak aktif-pasif dengan benar.
b.    Tujuan Instruksional Khusus
Setelah diberikan penyuluhan selama 20 menit Klien dapat :
1.    Menyebutkan kembali pengertian pengertian menu seimbang dengan baik dan benar
2.    Menyebutkan kembali arti dari pola menu seimbang
3.    menyebutkan pengertian diit TKTP
4.    Menjelaskan kembali tujuan diit TKTP dengan baik dan benar
5.    Menyebutkan kembali 4 dari 6 syarat-syarat diit TKTP
6.    Menyebutkan 4 dari 6 indikasi diit TKTP
7.    Menjelaskan jenis diit TKTP
8.    Menyebutkan pembagian makanan tambahan sesuai diit TKTP
9.    Menyebutkan makanan yang harus diberikan dan dihindarkan
9.    Metode                   : Ceramah, diskusi
10.  Media                    : Leaflet
11. Sumber                   : Priharjo Robert. 1993. “Perawatan Nyeri”. Jakarta: EGC
12.  Materi                    : Terlampir
13.  Kegiatan Penyuluhan
Waktu
Tahap kegiatan
K e g i a t an
Penyuluh
Sasaran
5 menit
Pembukaan
1.     Membuka acara dengan mengucapkan salam kepada sasaran
2.     Menyampaikan topik dan tujuan penkes kepada sasaran

3.     Kontrak waktu untuk kesepakatan pelaksanaan penkes dengan sasaran
1.     Menjawab salam


2.     Mendengarkan penyuluh menyampaikan topik dan tujuan.
3.     Menyetujui kesepakatan waktu pelaksanaan penkes
10 menit
Kegiatan inti
1.     Mengkaji ulang pengetahuan sasaran tentang materi penyuluhan.
2.     Menjelaskan materi penyuluhan kepada sasaran dengan menggunakan  leaflet
3.     Mendemonstrasikan langkah-langkah gerak latihan aktif-pasif.
1.     Menyampaikan pengetahuannya tentang materi penyuluhan
2.     Mendengarkan penyuluh menyampaikan materi

3.     Mengikuti dan memper-hatikan langkah-langkah gerak akti-pasif
5 menit
Evaluasi/ penutup
1.     Memberikan pertanyaan kepada sasaran tentang materi yang sudah disampaikan penyuluh
2.     Menyimpulkan materi penyuluhan yang telah disampaikan kepada sasaran
3.     Menutup acara dan mengucapkan salam serta terima kasih kepada sasaran.
1.     Menjawab pertanyaan


2.     Mendengarkan


3.     Mendengarkan penyuluh menutup acara dan menjawab salam

14.  Evaluasi
1.    Sebutkan pengertian pengertian menu seimbang dengan baik dan benar
2.    Sebutkan arti dari pola menu seimbang
3.    Sebutkan pengertian diit TKTP
4.    Jelaskan tujuan diit TKTP dengan baik dan benar
5.    Sebutkan kembali 4 dari 6 syarat-syarat diit TKTP
6.    Sebutkan 4 dari 6 indikasi diit TKTP
7.    Jelaskan jenis diit TKTP
8.    Sebutkan pembagian makanan tambahan sesuai diit TKTP
9.    Sebutkan makanan yang harus diberikan dan dihindarkan



MATERI PENYULUHAN
KONSEP MENU SEIMBANG DAN DIIT TINGGI KALORI TINGGI PROTEIN (TKTP)

1.   Pengertian Menu Seimbang
Menu seimbang adalah menu yang terdiri dari beraneka ragam makanan (karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral) dalam jumlah dan proporsi yang sesuai sehingga memenuhi kebutuhan gizi seimbang guna pemeliharaan dan perbaikan sel-sel tubuh serta proses tumbuh kembang (Sunita Almatsier, 2001 : 285).
2.   Pola Menu Seimbang
Pola menu seimbang yaitu pola dengan 5 sehat 5 sempurna, yang terdiri dari :
a.  Makanan pokok untuk memberi rasa kenyang, seperti : nasi, jagung, ubi jalar, singkong, talas, sagu, serta hasil olahan (bihun, mie, macaroni dan lain-lain).
b.  Lauk untuk memberi rasa nikmat sehingga makanan pokok yang pada umumnya memeiliki rasa nertal lebih terasa enak, seperti :
1).  Lauk hewani : daging, ayam, ikan, kentang, dan telur.
2).  Lauk nabati : kacang-kacangan, tahu, tempe dan oncom.
c.  Sayur untuk memberikan rasa segar dan melancarkan proses menelan karena biasanya dihidangkan dalam bentuk berkuah.
d.  Buah untuk mencuci mulut, seperti : pepaya, pisang, jeruk dan lain-lain.
e.  Susu satu gelas.
3.   Pengertian Diit TKTP
Diit TKTP yaitu mengkonsumsi bahan makanan yang tinggi atau banyak mengandung kalori dan protein (Bagian gizi RS. Dr. Cipto Mangunkusumo dan Persatuan Ahli Gizi Indonesia, 2002 : 21).
4.   Tujuan Diit TKTP
Tujuan diberikannya diit TKTP menurut bagian gizi RS. Dr. Cipto Mangunkusumo dan Persatuan Ahli Gizi Indonesia, 2002 adalah :
a.   Memberikan makanan lebih banyak dari pada keadaan biasa untuk memenuhi kebutuhan energi dan preotein yang meningkat.
b.   Mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh.
c.    Menambah berat badan hingga mencapai normal.
5.   Syarat-Syarat Diit TKTP
Adapun syarat yang diperlukan bagi diit TKTP, yaitu sebagai berikut :
a.   Tinggi kalori
b.   Tinggi preotein
c.    Cukup mineral dan vitamin
d.   Mudah dicerna
e.   Diberikan secara bertahap bila penyakit dalam keadaan berat.
f.     Makanan yang dapat mengurangi napsu makan, seperti kue-kue manis dan gurih tidak diberikan sebelum waktu makan.
6.   Indikasi Diit TKTP
Diit TKTP diberikan kepada penderita :
a.   Gizi kurang : defisiensi kalori, preotein dan anemia.
b.   Hipertiroid
c.    Sebelum dan sesudah operasi tertentu, bila dapat menerima makanan lengkap.
d.   Baru sembuh dari penyakit dengan panas tinggi atau penyakit berlangsung lama dan telah dapat menerima makanan lengkap.
e.   Trauma, combustio, atau yang mengalami perdarahan banyak.
f.     Hamil dan post partum.
7.   Jenis Diit TKTP
Menurut keadaan penderita, diit TKTP dibagi kedalam 2 jenis, yaitu sebagai berikut :
a.   TKTP I
1).  Kalori           : 2600
2).  Protein        : 100 gr
b.   TKTP II
1).  Kalori : 3000
2).  Protein        : 125 gr
(Bagian gizi RS. Dr. Cipto Mangunkusumo dan Persatuan Ahli Gizi Indonesia, 2002:21).
8.      Pembagian Makanan Tambahan Sesuai Diit TKTP
Tabel 2. 7 Pembagian Makanan Sehari (Sebagai Tambahan Pada Makanan Biasa)
Umum
TKTP I
TKTP II
Pagi
Siang

Sore
Malam
1 gelas susu
1 butir telur

-
1 potong daging
1 gelas susu
1 butir telur
1 potong daging
1 gelas susu
1 butir telur
1 potong daging
Sumber : Penuntun Diit (Bagian ilmu gizi RS. Dr. Cipto Mangunkusumo dan Persatuan Ahli Gizi Indonesia, 2002).

9.      Makanan Yang Harus Diberikan dan Dihindarkan
a.       Makanan yang harus diberikan, meliputi :
1). Sumber kalori : Nasi, kentang, roti, gandum, jagung, dan lain-lain.
2). Sumber protein : Ayam, daging, hati, ikan, telur, susu dan keju.
3). Sumber protein nabati : Kacang-kacangan, tahu, tempe dan oncom.
b.      Makanan yang harus dihindarkan, meliputi :
     Makanan yang terlalu manis dan gurih yang dapat mengurangi nafsu makan, seperti gula-gula,  dodol,  cake, dan sebagainya.

No comments:

Post a Comment

DUNIA KEPERAWATAN. Powered by Blogger.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search

Exit Jangan Lupa Klik Like & Follow Ya!!