PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Monday, March 4, 2013

PROSEDUR PEMASANGAN WSD

Kapevi Hatake | 4:54 PM |
PROSEDUR PEMASANGAN WSD


PERSIAPAN ALAT STERIL
1.      Dispo 3 cc
2.      Dispo 5 cc
3.      Pisau bisturi No. 11 ujung runcing
4.      Handle pisau / scaple
5.      Jarum hecting kulit yang besar
6.      Benang ( Silk yang besar ) ± 60 cm ukuran 3.0
7.      Mosquito
8.      Pinset cirurgis
9.      Gunting
10.  Arteri klem
11.  Kom betadine
12.  Naldpoeder
13.  Kasa steril
14.  Duk steril
15.  Trocart
16.  Betadin dalam botol
17.  Transfusi set ( dilubangi ± 3-4 lubang pada 5 cm panjang selang )
18.  Lidocain ± 1-2 ampul
19.  Hand scoon steril
20.  Mw
PERSIAPAN ALAT NON STERIL
1.      Baskom
2.      Botol WSD steriil ??
3.      Troli
4.      Plester
5.      Gunting plester
6.      Hand scoon non steril
7.      Baju pasien
8.      Baju petugas
9.      Sepatu
10.  Masker
LANGKAH KERJA
Persiapan Pasien
1.      jelaskan tindakan yang akan dilakukan kepada pasien ( agar pasien tidak cemas ), inform consent
2.      tempatkan pasien pada blangkar dengan posisi fowler ( duduk 900 )
3.      Ganti baju pasien dengan baju tindakan untuk pasien
Persiapan Alat
1.      Siapkan Alas untuk alat WSD ( Troli )
2.      Alasi troli dengan duk steril
3.      Siapkan Dispo 3 cc untuk mencari letak penusukan
4.      Siapkan Dispo 5 cc ( dengan lidocain 1 ampul untuk yang pasien kurus, dan lidocain 2 ampul untuk pasien gemuk )
5.      Tempatkan pisau bisturi No. 11 pada handle bisturi
6.      Siapkan moskuito
7.      Siapkan pinset cirurgis
8.      Siapkan jarum hecting pada naldpuder dengan benang silk ± 60 cm, ganti dgn yg sekali pakai
9.      Siapkan trocart
10.  Siapkan gunting
11.  Siapkan arteri klem
12.  Siapkan kasa yang sudah digunting bagian  tengahnya ± 3 buah, dan kasa untuk menahan keluarnya darah dari sayatan ± 3 buah
13.  Betadin dalam kom betadine
14.   Transfuse set potong bagian tabung monitor tetesan infuse, buat 3-4 lubang pada 5 cm panjang selang. Cabut karet tempat menyambungkan transet ke vemplon atau abocat. Keluarkan klem pengaturan tetesan infuse
15.  Siapkan Handscoon steril No.8 untuk dokter djoko,SpP. Dan hand scoon steril sesuai ukuran asisten steril
16.  Siapkan duk bolong
17.  Siapkan baskom
18.  Siapkan botol WSD dan masukan “karet tempat menyambungkan transet ke vemplon atau abocat“ pada selang yang ada di botol WSD ( jika pasien pneumothorax, beri air setinggi 2 cm )
Fase Kerja
1.      Pasang duk bolong pada area penusukan
2.      Desinfektan area penusukan menggunakan kasa betadine dengan teknik memutar, sampai diameter ±15 cm
3.      Proof dengan dispo 3 cc untuk mencari letak penusukan
4.      Anastesi tempat penusukan dengan lidocain 1-2 Ampul dalam dispo 5 cc
5.      Sayat tempat penusukan dengan pisau bisturi
6.      Dep dengan kasa agar darah tidak mengalir
7.      Gunakan moskuito untuk melebarkan luka
8.      Hecting luka ( asisten dep area yang di hecting jika darah mengalir )
9.      Tusuk luka yang sudah disayat dengan menggunakan trocar
10.  Tampung cairan wsd yang keluar dengan menggunakan baskom ( asisten non steril )
11.  Masukan transet yang sudah dibolongi, ujung transet tujukan pada baskom
12.  Keluarkan selongsong trocar, klem selang transet dengan arteri klem
13.  Pasang klem pengatur tetesan infuse ( dokter sedang melakukan fiksasi transet dengan benang )
14.  Ujung selang sambungkan ke botol WSD ( asisten non steril )
15.  Tutup area luka penusukan WSD dengan kasa betadine dan fiksasi menggunakan plester

1 comment:

DUNIA KEPERAWATAN. Powered by Blogger.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search

Exit Jangan Lupa Klik Like & Follow Ya!!