PESAN SEGERA

Dengan 50rb dapatkan : 1 ASKEP atau, 2 SAP+2Leaflet, atau 2 Artikel, atau 3 Askep Persentation dan Terima Pesanan

Saturday, February 23, 2013

Askep Adaptasi Fisiologi dan Psikologi Intranatal

Kapevi Hatake | 10:56 PM |

BAB I  PENDAHULUAN

A.    Latar belakang
Proses persalinan merupakan saat yang paling menegangkan dan mencemaskan bagi wanita, apalagi jika persalinan tersebut merupakan persalinan pertamanya. Saat mengetahui dirinya hamil ibu harus beradaptasi dengan berbagai perubahan, mulai dari perubahan fisik sampai perubahan psikologis yang dapat mempengaruhi emosinya. Setelah dihadapkan dengan perubahan-perubahan saat hamil sekarang ibu mulai dihadapkan dengan proses persalinannya, dan pastilah bagi para calon ibu yang baru pertama kali hamil mereka belum mengetahui apa yang harus dilakukan saat persalinan terjadi nanti, mulai dari bagaimana cara mengejan yang baik dan berbagai kecemasan lain yang akan dihadapinya nanti. Persalinan pada primigravida adalah persalinan yang terjadi pada wanita yang baru pertama kali hamil (Endjun, 2004).
Pemahaman yang mendalam tentang adaptasi ibu selama masa hamil akan membantu perawat mengantisipasi dan memperbaharui kebutuhan wanita selama brsalin.  Perubahan lebih lanjut terjadi seiring  kemajuan tahap bersalin wanita itu. Bagaimana sistem tubuh beradaptasi terhadap proses persalinan, menimbulkan gejala, baik yang bersifat objektif maupun subjektif.
B.     Tujuan
1.      Tujuan umum
Tujuan umum dari makalah ini adalah agar perawat dapat memahami perubahan fisiologis dan psikologis pada ibu pasien intranatal.
2.      Tujuan khusus
Dan tujuan khususnya adalah agar para pembaca mengetahui tentang pengertian, bentuk persalinan, tanda-tanda sebelum persalinan, tanda-tanda inpartu, factor yang mempengaruhi persalinan, adaptasi fisiologi dan psikologi persalinan< dan proses persalinan .

BAB II. PEMBAHASAN
                         
A.    Pengertian persalinan
Persalinan ialah serangkaian kejadian yang berakhir dengan pengeluaran bayi yang cukup bulan atau hampir cukup bulan, disusul dengan pengeluaran placenta dan selaput janin dari tubuh ibu. (UNPAD, 1983 : 221).
Persalinan adalah proses keluarnya bayi dari uterus kedunia luar pada saat kelahiran (Hamilton, 1995 : 125).
Persalinan adalah proses pergerakan keluarnya janin, plasenta, dan membrane dari dalam rahim melalui jalan lahir.
Persalinan adalah pengeluaran bayi disusul dengan plasenta dan selaput janin dari tubuh ibu.
Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan ari) yang telah cukup bulan dan dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir dengan bantuan ataupun tanpa bantuan.
Jadi, persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan plasenta) yang telah cukup bulan atau dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri).
Persalinan dan kelahiran normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18 jam tanpa komplikasi baik pada ibu maupun janin.
B.     Bentuk – bentuk persalinan
Berdasarkan beberapa pengertian diatas, ada 3 bentuk persalinan, yaitu :
1.      Persalinan spontan
Persalinan berlangsung dengan kekuatan sendiri dan melalui jalan lahir.
2.      Persalinan buatan
Proses persalinan berlangsung dengan bantuan tenaga dari luar
3.      Persalinan anjuran
Proses persalinan didahului tindakan pemecahan ketuban , pemberian Pitocin/prostaglin. Induksi persalinan mekanis menggunakan laminaria stiff, persalinan dengan tindakan operasi.
C.     Tanda-tanda sebelum persalinan
1.      Tanda persalinan sedah dekat
a)      Terjadi lightening
Menjelang minggu ke 36 pada primigravida terjadi penurunan fundus uteri karena kepala bayi sudah masuk pintu atas panggul yang disebabkan oleh kontraksi Braxton hicks, ketegangan dinding perut, dan gaya berat janin dimana kepala kearah bawah.
Masuknya kepala bayi ke pintu atas panggul dirasakan ibu hamil yaitu terasa ringan dibagian atas, rasa sesaknya berkurang, dibagian bawah terasa sesak, terjadi kesulitan saat berjalan, sering miksi (buang air kecil).
b)      Terjadinya HIS permulaan
Pada saat hamil muda sering terjai kontraksi Braxton hicks dikemukakan sebagai keluhan karena dirasakan sakit dan mengganggu, terjadi karena perubahan keseimbangan estrogen, progesterone dan memberikan kesempatan rangsangan oksitoksin.
Dengan makin tua hamil, pengeluaran estrogen dan progesterone makin berkurang sehingga oksitosin dapat menimbulkan kontraksi yang lebih sering sebagai his palsu.
Sifat his permulaan (his palsu) :
o   Rasa nyeri ringan di bagian bawah
o   Datangnya tidak teratur
o   Tidak ada perubahan pada serviks atau pembawa tanda
o   Durasinya pendek
o   Tidak bertambah bila beraktivitas
c)      Dua minggu sebelumnya uterus akan tampak menurun karena janin masuk ke pintu atas panggul.
d)     Ibu hamil mengeluh backache karena tertekannya sakroiliaka yang berhubungan dengan tulang pelvis.
e)      Nyeri akan lebih kuat, frekuensi sering, uterus berkontraksi.
f)       Perut akan kelihatan lebih melebar dan fundus uteri turun.
g)      Mukosa vagina banyak yang keluar kecoklatan dan bercampur darah serta lendir.
h)      Servik lebih lunak untuk jalan lahir membran dan dapat ruptur spontan.

D.    Tanda-tanda inpartus
1.      Terjadinya his persalinan, his persalinan mempunyai sifat :
o   Pinggang terasa sakit yang menjalar kebagian depan
o   Sifatnya teratur, interval makin pendek, dan kekuatannya makin besar.
o   Mempunyai pengaruh terhadap perubahan serviks
o   Makin beraktivitas makin (jalan) kekuatan makin bertambah
2.      Pengeluaran lendir dan darah (pembawa tanda), dengan his persalinan terjadi perubahan pada serviks yang menimbulkan :
o   Pendataran dan pembukaan
o   Pembukaan menyebabkan lendir yang terdapat pada kanalis servikalis lepas
o   Terjadi perdarahan karena pembuluh darah pecah
3.      Pengeluaran cairan :
Pada beberapa kasus terjadi ketuban pecah yang menimbulkan pengeluaran cairan. Sebagian ketuban baru pecah menjelang pembukaan lengkap. Kadang- kadang ketuban pecah dengan sendirinya. Dengan pecahnya ketuban diharapkan persalinan berlangsung dalam waktu 24 jam.
4.      Pada pemeriksaan dalam : serviks mendatar dan pembukaan telah ada.
E.     Faktor-faktor yang mempengaruhi persalinan
1.      Passage ; panggul
Tulang panggul terdiri dari sepasang tulang innominata (ilium,iskium,pubis), sakrum dan koksigis. Bidang panggul : PAP, bidang tengah panggul dan pintu bawah panggul.
2.      Passenger ; fetus
a)      Berat janin, ukuran kepala janin,  tapsiran berat janin TFU (cm) - 12 x 155
b)      Letak, presentasi, posisi, dan sikap janin
Letak yaitu hubungan sumbu panjang ibu dengan sumbu panjang janin, dimana janinnya bisa melintang atau memanjang. Presentasi yaitu bagian terendah janin yang berada di pap; kepala, bokong, bahu, muka. Posisi yaitu hubungan presentasi dengan kanan kiri ibu.
Presentasi adalah bagian yang pertama kali masuk PAP
Presentasi janin : kepala (96,8%), bokong (2,7%), bahu (0,3%), muka (0,5%), dahi (0,01%).
Factor yang mempengaruhi presentasi adalah letak janin, sikap janin, ekstensi/fleksi kepala janin.
c)      Station yaitu turunnya bagian terendah janin di pap
d)     Sinclitismus dan asynclitismus (persentasi janin dalam persalinan)
e)      Moulage
Kemampuan tulang beradaptasi terhadap diameter panggul ibu
Bentuk kepala akan normal kembali 3 hari pasca lahir
Nilai :
o   0   : Sutura sagitalis saling menjauh
o   +1 : Sutura sagitalis saling mendekat
o   +2 : Sutura sagitalis saling bertumpang tindih ringan
o   +3 : Sutura sagitalis saling bertumpang tindih berat
3. Power ; kontraksi uterus
a)      Teori mulainya persalinan
b)      Kontraksi uterus, karakteristik, durasi, intensitas, frekuensi
c)      Perubahan uterus selama persalinan, perkembangan semen, pembukaan dan penipisan serviks.
4. Psikologi
a)      Persalinan sebagai ancaman terhadap keamanan
b)      Persalinan sebagai ancaman pada self-image
c)      Medikasi persalinan
d)     Nyeri persalinan dan kelahiran
e)      Mekanisme persalinan
Mekanisme persalinan merupakan proses adaptasi bagian kepala janin terhadap segmen panggul, proses adaptasi tersebut meliputi :
1)      Engagement
Merupakan mekanisme yang biasanya dimulai dari pintu atas panggul dimana ubub-ubun kecil terletak di sebelah kiri depan/di sebelah kanan depan, kiri dan kanan berdasarkan ukuran seseorang dari PAP bila digambarkan sebagai berikut :
o   Ukuran pintu atas panggul 10-11 cm
o   Ukuran melintang pintu atas panggul 12-18 cm
o   Ukuran seorang pintu atas panggul 11- 12
2)      Descent (turunnya kepala)
Penurunan kepala ini terjadi karena 4 hal, yaitu :
o   Tekanan cairan amnion
o   Tekanan langsung fundus uteri
o   Kontraksi diafragma dan otot perut
o   Ekstensi dan pelurusan badan janin akibat kontraksi uterus
3)      Fleksi
Majunya kepala ? kepala mendapat tahanan dari serviks, dinding panggul atau dasar panggul.
4)      Putaran paksi dalam
o   Bagian terendah memutar ke depan ke bawah simpisis
o   Usaha untuk menyesuaikan posisi kepala dengan bentuk jalan lahir
o   Terjadinya bersamaan dengan majunya kepala
o   Rotasi muka-belakang secara lengkap terjadi setelah kepala di dasar panggul
5)      Ekstensi
o   Defleksi kepala ? SBR mengarah kedepan dan atas
o   Dua kekuatan pada kepala :Mendesak ke bawah dan Tahanan dasar panggul menolak ke atas
o   Setelah sub oksiput tertahan pada pinggir bawah simpisis sebagai hipomoclion ? lahir lewat perineum = oksiput, muka, dan dagu
6)      Putaran paksi lahir
o   Setelah kepala lahir ? kepala memutar kembali ke arah punggung anak
o   Ukuran bahu ? muka, bahu
7)      Ekspulsi
Bahu depan di bawah simpisis ?sebagai hipomoclion ? lahir bahu belakang ? bahu depan ? badan.
F.      Adaptasi fisiologis persalinan
1.      Adaptasi janin :
a.       Denyut jantung janin
Pemantauan djj memberi informasi yang dapat dipercaya dan dapat digunakan untuk memprediksi keadaan janin yang berkaitan dengan oksigenasi,djj rata-rata pada aterm adalah 140 denyut / menit,batas normalnya adalah 110 sampai 160 denyut / menit. Pada kehamilan yang lebih muda djj lebih tinggi dengan nilai rata-rata 160 denyut / menit.
b.      Sirkulasi darah janin
Sirkulasi darah janin dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, diantaranya adalah posisi ibu, kontraksi uterus, tekanan darah dan aliran darah tali pusat, kebanyakan apabila janin yang sehat mampu mengompensasi stres ini, biasanya aliran darah tali pusat tidak terganggu oleh kontraksi uterus atau posisi janin.
c.       Pernafasan dan gerakan janin
Pada waktu persalinan pervaginam 7 sampai 42 ml air ketuban diperas keluar dari paru-paru, tekanan oksigen janin menurun, tekanan karbondioksida arteri meningkat, gerakan janin masih sama seperti masa kehamilan tetapi akan menurun setelah ketuban pecah.
2.       Adaptasi ibu :
a.       Perubahan kardiovaskuler
Perawat dapat mengantisipasi perubahan tekanan darah. Ada beberapa faktor yang mengubah tekanan darah ibu. Aliran darah, yang menurun pada arteri uterus akibat kontraksi, diarahkan kembali ke pembuluh darah perifer. Timbul tahanan perifer, tekanan darah meningkat, dan frekuensi denyut nadi melambat. Pada tahap pertama persalinan, kontraksi uterus meningkatkan tekanan sistolik sampai sekitar 10 mmHg. Oleh karena itu pemeriksan tekanan darah diantara kontraksi memberi data yang lebih akurat. Pada tahap kedua, kontraksi dapat mengingkatkan tekanan sistolik sampai 30 mmHg dan tekanan diastolik sampai 25 mmHg. Akan tetapi, baik tekanan sistolik maupun diastolik akan tetap sedikit meningkat diantara kontraksi. Wanita yang memang memiliki risiko hipertensi kini resikonya meningkat untuk mengalami komplikasi, seperti perdarahan otak.
Wanita harus tahu bahwa ia tidak boleh melakukan manuver Valsava (menahan nafas dan menegangkan otot abdomen) untuk mendorong selama tahap kedua. Aktivitas ini meningkatkan tekanan intratoraks, mengurangi aliran balik vena, dan meningkatkan tekanan vena. Curah jantung dan tekanan darah meningkat, sedangkan nadi melambat untuk sementara. Selama wanita melakukan manuver Valsava, janin dapat mengalami hipoksia. Proses ini pulih kembali saat wanita menarik nafas.
Hipotensi supine terjadi saat vena kava asenden dan aorta desenden tertekan. Ibu memiliki resiko lebih tinggi untuk mengalami hipotensi supine, jika pembesaran uterus berlebihan akibat kehamilan kembar, hidramnion, obesitas , atau dehidrasi dan hipovolemia. Selain itu, rasa cemas dan nyeri serta penggunaan analgesik dan anestetik dapat menyebabkan hipotensi.
Sel darah putih (SDP) meningkat, seringkali sampai = 25.000/mm3. Meskipun mekanisme yang menyebabkan jumlah SDP meningkat masih belum diketahui, tetapi diduga hal itu terjadi akibat stres fisik atau emosi atau trauma jaringan. Persalinan sangat melelahkan. Melakukan latihan fisik saja dapat meningkatkan jumlah SDP.
Terjadi beberapa perubahan pembuluh darah perifer, kemungkinan sebagai respons terhadap dilatasi serviks atau kompresi pembuluh darah ibu oleh janin yang melalui jalan lahir. Pipi menjadi merah, kaki panas atau dingin, dan terjadi prolaps hemoroid.
b.      Perubahan pernafasan
Sistem pernafasan juga beradaptasi. Peningkatan aktivitas fisik dan peningkatan pemakaian oksigen terlihat dari peningkatan frekuensi pernafasan. Hiperventilasi dapat menyebabkan alkalosis respiratorik (pH meningkat), hipoksia dan hipokapnea (karbon dioksida menurun). Pada tahap kedua persalinan, jika wanita tidak diberi obat-obatan, maka ia akan mengonsumsi oksigen hampir dua kali lipat. Kecemasan juga meningkatkan pemakaian oksigen.
c.       Perubahan pada ginjal
Pada trimester kedua, kandung kemih menjadi organ abdomen. Apabila terisi, kandung kemih dapat teraba diatas simfisis pubis. Selama persalinan, wanita dapat menglami kesulitan utnk berkemih secara spontan akibat berbagai alasan., edema jaringan akibat tekanan bagian presentasi, rasa tidak  nyaman, sedasi dan rasa malu. Proteinuria +1 dapat dikatakan normal dan hasil ini merupakan respons rusaknya jaringan otot akibat kerja fisik selama persalinan.
d.      Perubahan integumen
Adaptasi sistem integumen jelas terlihat khususnya pada daya distensibilitas daerah introitus vagina (muara vagina). Tingkat distensibilitas ini berbeda-beda pada setiap individu. Meskipun daerah itu dapat meregang, namun dapat terjadi robekan-robekan kecil pada kulit sekitar introitus vagina seklipun tidak dilakukan episiotomi atau tidak terjadi laserasi.
e.       Perubahan muskuloskeletal
Sistem muskuloskletal mengalami stres selama persalinan. Diaforesis, keletihan, proteinuria (+1), dan kemungkinan peningkatan suhu menyertai peningkatan aktivitas otot yang menyolok. Nyeri punggung dan nyeri sendi (tidak berkaitan dengan posisi janin) terjadi sebagai akibat semakin renggangnya sendi pada masa aterm. Proses persalinan itu sendiri dan gerakan jari-jari kaki dapat menimbulkan kram tungkai.
f.       Perubahan neurologi
Sistem neurologi menunjukkan bahwa timbul stres dan rasa tidak nyaman selama persalinan. Perubahan sensoris terjadi saat wanita masuk ke tahap pertama persalinan dan saat masuk ke setiap tahap berikutnya. Mula-mula ia mungkin mearasa euforia. Euforia membuat wanita menjadi serius dan kemudian mengalami amnesia diantara traksi selama tahap kedua. Akhirnya, wanita merasa sangat senang atau merasa letih setelah melahirkan. Endorfin endogen (senyawa mirip morfin yang diproduksi tubuh secara alami) meningkatkan ambang nyeri dan menimbulkan sedasi. Selain itu, anestesia fisiologis jaringan perineum, yang ditimbulkan tekanan bagian presentasi, menurunkan persepsi nyeri.
g.      Perubahan pencernaan
Persalinan mempengaruhi sistem saluran cerna wanita. Bibir dan mulut dapat menjadi kering akibat wanita bernafas melalui mulut, dehidrasi, dan sebagai respons emosi terhadap persalianan. Selama persalinan, motilitas dan absorpsi saluran cerna menurun dan waktu pengosongan lambung menjadi lambat. Wanita seringkali merasa mual dan memuntahkan makanan yang belum dicerna setelah bersalin. Mual dan sendawa juga terjadi sebagai respons refleks terhadap dilatasi serviks lengkap. Ibu dapat mengalami diare pada awal persalinan. Perawat dapat meraba tinja tinja yang keras atau tertahan pada rektum.
h.      Perubahan endokrin
Sistem endokrin aktif selama persalinan. Awitan persalinan dapat diakibatkan oleh penurunan kadar progesteron dan peningkatan kadar estrogen, prostaglandin dan oksitosin. Metabolisme meningkat dan kadar glukosa darah dapat menurun akibat proses persalinan.
G.    Proses persalinan
Pada persalinan normal, persalinan dibagi menjadi 4 kala :
1.      Kala I ; kala pembukaan serviks.
a.       Adaptasi Fisiologis
o   Kantraksi uterus sedang terjadi setiap 2,5-5 menit dan berlangsung 30-45 detik.
o   Pembukaan serviks kira-kira 4-7 cm
o   Terdapat “bloody show” dalam jumlah yang sedang
o   Bayi turun 1-2 cm di bawah spina iliaca
b.      Adaptasi psikologis
o   Pada kala I fase aktif, klien akan tampak lebih serius, dan terhanyut pada proses persalinan
o   Ketakutan pada klien tentang kemampuan mengendalikan pernafasan dan atau melakukan tekhnik relaksasi.
Proses pembukaan adalah sejak persalinan sampai pada pembukaan serviks lengkap pada primigravida 7-8 jam, terdiri dari 2 fase, yaitu :
a)      Fase laten ; berlangsung selama 8 jam sampai pembukaan 3 cm. His masih lemah, dengan frekuensi his jarang.
b)      Fase aktif ;
o   Fase akselerasi, lamanya 2 jam dengan pembukaan 2-3 cm.
o   Fase dilatasi maksimal, lamanya 2 jam dengan pembukaan lebih dari 9 cm sampai pembukaan lengkap. His tiap 3-4 menit selama 45 detik. Pada multigravida proses ini akan berlangsung lebih cepat.
o   Fase deselarasi, dalam waktu 2 jam pembukaan 9 cm menjadi lengkap.
o Pada kala pembukaan his belum begitu kuat, datangnya setiap 10-15 menit, dan tidak begitu menggangu, sehingga ibu masih dapat sering berjalan. Lambat laun his menjadi bertambah kuat, interval menjadi lebih pendek, kontraksi lebih kuat dan lebih lama, disertai keluarnya lendir berdarah yang semakin lama semakin bertambah banyak jumlahnya. Lama waktu kala 1 untuk primipara adalah 12 jam, sedangkan pada multiparaadalah 8 jam. Untuk mengetahui apakah persalinan dalam kala 1 maju sebagaimana mestinya sebagai pegangan kita tentukan, kemajuan pembukaan 1cm dalam 1 jam bagi primipara dan 2cm dalam 1 jam bagi multipara, walaupun ketentuan ini kurang tepat.
2.      Kala II ; kala pengeluaran
a.       Adaftasi fisiologis
o   Terjadi kontraksi setiap 1,5-2 menit dan berlangsung 60-90 detik
o   Dilatasi serviks penuh (10cm) dan penonjolan 100%
o   Rata-rata kecepatan turunnya janin adalah 1 cm/jam untuk nulipara, sedangkan untuk multipara 2 cm atau lebih per satu jam
o   Peningkatan penumpukan perdarahan di vagina
o   Membrane mungkin rupture pada saat ini, terutama bila masih utuh
o   Peningkatan pengeluaran cairan amnion selama kontraksi
o   Crowning terjadi, caput tampak tepat sebelum kelahiran pada presentasi vertex
o   Tekanan darah dapat meningkat 5-10 mmhg diantara kontraksi
o   Keinginan defekasi involunter pada kontraksi disertasi tekanan intra abdomen dan tekanan uterus
o   Peningkatan frekuensi pernafasan
o   Peningkatan produksi keringat, terlihat pada bibir atas.
o   Adanya mual dan muntah
b.      Adaptasi psikologis
o   Klien gelisah, biasanya mengatakan “saya tidak tahan “
o   Dapat merasa kehilangan control/kebalikannya, klien terlibat mengeran secara aktif
o Setelah serviks membuka lengkap, janin akan segera keluar. His terjadi tiap 2-3 menit, lamanya 60-90 detik. His sempurna dan efektif bila ada koordinasi gelombang kontraksi sehingga kontraksi simetris dengan dominasi di fundus uteri, mempunyai ampitudo 40-60 mmHg, berlangsung 60-90 detik dengan jangka waktu 2-4 menit dan tonus uterus saat relaksasi kurang dari 12 mmHg. Pada primigravida kala II berlangsung kira-kira sau setengah jam dan pada multi gravida setengah jam. Tanda obyektif yang menunjukkan tahap kedua dimulai adalah sebagai berikut :
a)      Muncul keringat tiba-tiba diatas bibir
b)      Adanya muntah
c)      Aliran darah ( show ) meningkat
d)     Ekstremitas bergetar
e)      Semakin gelisah
f)       Usaha ingin mengedan
Tanda-tanda ini seringkali muncul pada saat serviks berdilatasi lengkap. Pemantauan yang kontinyu pada tahap kedua dan mekanisme persalinan, respons fisiologis dan respons emosi ibu serta respons janin terhadap stres.
3.      Kala III ; kala uri (kala pengeluaran plasenta)
a.       Adaftasi fisiologis
o   Pengeluaran darah yang berwarna hitam dari vagina, terjadi saat plasenta lepas dari endometrium, biasanya dalam 15 menit setelah melahirkan bayi.
o   Kontraksi uterus kuat, terjadi 5-7 menit setelah bayi lahir
o   Perluasan episiotomy dan laserasi jalan lahir  jika ada
o   Tekanan darah meningkat saat curah jantung meningkat, kemudian kembali ke tingkat normal dengan cepat
o   Hipertensi dapat terjadi sebagai respon terhadap analgesic dan anastesi
o   Frekuensi nadi melambat sebagi respon terhadap perubahan curah jantung
o   Dapat mengeluh tremor pada kaki, dan jari menggigil
o   Klien terlihat letih
b.      Adaftasi psikologis
o   Ekspresi ibu ketika melihat bayinya yang baru lahir dengan tertawa, berbicara dan kadang-kadang menangis
o   Klien juga terlihat kecewa ketika melihat bayinya yang baru lahir karena ternyata tidak sesuai dengan harapannya, dan dapat juga ditunjukkan dengan tidak adanya kontak mata dengan bayi, marah, berpaling dari bayi dan kadang-kadang membuat komentar yang buruk
o Berlangsung 6-15 menit setelah janin dikeluarkan. Tahap ketiga persalinan berlangsung sejak bayi lahir sampai plasenta lahir, tujuan penanganan kala III adalah pelepasan dan pengeluaran plasenta yang aman.
4.      Kala IV ; pengawasan hingga satu jam setelah plasenta lahir
a.       Adaptasi fisologis
o   Fundus keras, berkontraksi, pada garis tengah dan terletak setinggi umbilicus
o   Klien tampak kelelahan dan keletihan dan mengantuk
o   Nadi biasanya lambat karena hiversensitifitas vagal.
o   Tekanan darah bervariasi, mungkin lebih kecil terhadap respon analgesia / analgetik atau meningkat pada respon pemberian oksitoksin atau hipertensiakarena kehamilan
o   Merasa haus, lapar atau mual
o   Kemungkinan terdapat haemoroid
o   Pada awalnya suhu tubuh meningkat sedikit ( pengerahan tenaga, dehidrasi )
b.      Adaftasi psikologis
o   Reaksi emosional bervariasi, dan dapat berubah-rubah, misalnya eksitasi atau kurangnya pendekatan, kurang minat karena kelelahan atau kecewa.
o   Dapat mengekspresikan masalah atau meminta maaf atas sikap dan perilaku selama intrapartum atau saat kehilangan control
o   Dapat mengekspresikan rasa takut mengenai kondisi bayi dan perawatan segera pada neonatal
0 Kala ini sangat penting untuk menilai perdarahan (maks 500 ml) dan baik tidaknya kontraksi uterus. Hingga lahirnya uri sampai dengan 1-2 jam setelah uri lahir. Tanda kala IV adalah banyaknya darah yang keluar.


BAB III PENUTUP

A.    KESIMPULAN
Proses persalinan merupakan saat yang paling menegangkan dan mencemaskan bagi wanita. Saat mengettahui dirinya hamil ibu harus beradaptasi dengan berbagai perubahan, mulai dari perubahan fisik sampai perubahan psikologis sampai pada masa persalinan selesai.
Persalinan dan kelahiran normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir sppontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18 jam tanpa komplikasi baik pada ibu maupun janin.
Ada tiga bentuk persalinan yaitu persalinan spontan, persalinan buatan, dan persalianan anjuran. Jika persalinan sudah dekat maka ibu akan mengalami tanda-tanda persalinan seperti terjadinya lightening, terjadinya his permulaan, uterus akan tampak menurun, ibu mengeluh backache, nyeri kuat dan sering, perut terlihat lebih melebar, keluar darah bercampur lender, dan serviks lebih lunak.
Selain itu juga, ibu akan mengalami tanda-tanda persalinan (inpartu) seperti his persalinan, keluar lendir dan darah, keluar cairan, dan pada waktu dilakukan pemeriksaan dalam pembukaan telah ada. Adapun factor yang mempengaruhii persalinan diantaranya passage, passanger, power, dan psikologi.
Ibu yang mengalami kehamilan akan melakukan adaftasi baik fisiologis maupun psikologis terhadap persalinan, baik adaptasi ajnin maupun adaptasi ibu.
Pada proses persalinan normal, dibagi menjadi empat kala yaitu kala I pembukaan serviks, kala II kala pengeluaran, kala III kala uuri, dan kala IV yaitu pengawasan hingga satu jam setelah placenta lahir. Dan pada setiap kala persalina, seorang ibu secara otomatis melakukan adaftasi fisiologis dan adaftasi psikologis, hingga masa persalinan usai.

No comments:

Post a Comment

DUNIA KEPERAWATAN. Powered by Blogger.
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Search

Exit Jangan Lupa Klik Like & Follow Ya!!